Monday, May 17, 2004

Hari ini abis naek roller coaster of life lagi!!!

snowy road
I can't promise that life will always be easy...
But I can promise that you'll always have someone who cares about you...
It is Jesus... And I will do, too. -Mami-17 May 2004

Trenyuh kah hatimu jika seseorang berkata demikian? Kalo aku, iyah... Dari seorang ibu yang ketegaran dan kesabarannya melampaui segalanya, jujur saja aku kagum! Kalau liat gambar di atas ini, seperti melihat ke dalam kehidupanku saat ini. Jalannya lagi berkelok-kelok dengan cuaca yang sangat tidak bersahabat untuk melaluinya. Sebenernya sudah beberapa hari terakhir ini perasaan dan hatiku amat sangat amburadul dan apa yah... unbearable kalo dalam bhs inggrisnya. Sebuah perasaan yang aku sendiri ga ngerti apa, tp tidak isa dibendung dan serasa ingin meledak dengan sendirinya. Ya bener aja... hari ini udah ketauan kenapa deh...

Hari Sabtu kemaren, aku pergi ke bank untuk ambil uang yang dikirim Papi dari accountku di bank indo (cuma isa narik dr ATM), 800 pounds. Karena buru-buru dan juga lagi rame banget, uang itu gak aku itung dan langsung aku masukin amplop untuk ditabung ke accountku di sini. Di sini sekarang kalo mo nabung sisa masukin ke mesin doank, ga perlu pake pergi ke counter bank segala. Jadi yah begitulah, aku pikir semua sudah beres... Eh, hari ini, tadi siang, bank tempat aku nabung itu telpon, bilang kalo duit yang di amplop itu cuma 620 pounds. Lho?! Akhirnya acara belajar buat ujian hari Rebo jadi amburadul deh... aku langsung ganti baju and pergi ke bank di kampus, buat ngecek accountku yg di Indo, sapa tau salah-salah aku ngambil jumlah duitnya. Tapi ternyata bener koq... Aku ambil 800. Yah naseb... brarti ATMnya yang salah kasih duit... instead of 210, cuma dikasih 30 pounds (pengambilan kedua) dan sedangkan untuk argue ke banknya, aku ga punya struknya, soalnya hari itu ATMnya ga ngeluarin struk. Akhirnya, daripada aku malah ngerasa bersalah ama Papi yang udeh banting tulang susah-susah buat cari duit buat aku (baca di artikel di bawah ini-), aku putusin kekurangan yang 180 itu aku tebus dengan uang tabunganku sendiri... Trus aku pulang rumah, aku sms nyokap, minta supaya cepet online.

Chatting 2 jam ama nyokap, air mata gak berhenti ngalir rasanya sakit mengetahui duit 180 pounds itu ludes begitu aja, padahal untuk menghasilkannya bokap ngeluarin keringet and usaha setengah mati. Perasaanku udah putus asa, sedih, sebel, marah, capek, and pengen cepet2 cease aja dari dunia ini. Tapi yah... Mami, seorang ibu ga pernah gampang putus asa atopun kebawa emosi... dari aku nangis tersedu-sedu sampe bisa dibikin ketawa ngekek... Thanks Mam for always caring when there is no one for me.
Sekarang bisa dibilang aku bokek, tapi yah, yang penting duit Papi ga ilang sia-sia...

Ini pelajaran berharga banget buat aku (dan semoga buat yang baca juga), pokoknya mulai sekarang, tiap kali ambil duit, mesti ngitung duluuuuuuuu!!!! grrrrr!!! That's not all, melalui semua ini, aku yakin Tuhan punya rencana yang indah buat aku. Di balik musibah ini aku yakin bahwa ada mujizat yang besar untukku (aminnnnn!).

Waktu jalannya cepet euy! Besok ujian dimulai... Hohoho... Tiga hari ke depan kayaknya aku bakal begadang deh, belajar belajar belajar... Yakin deh hari Kamis jam 12.30, keluar dari ruang ujian, bakal mentally and bodily exhausted. Hehehehe... Tapi yah... To myself, I'm saying:"Ciayoooooooo!!!! Ganbatteeeeeeee!!!" Oh iya, buat yang lainnya juga, yang lagi ujian, good luck yahhh!!! Tuhan Yesus menyertai kita semua, tidak ada yang mustahil pasti! ^^
Okie dokie, waktunya blajarrrrrrrrrr!!!
One more thing, buat Itoku, Ipan, Yulie-my sis, Andy (dah bener kan, ncit? jgn protes lg yah! :p), Ida, makasih banyak yah untuk selalu menghibur dan mendukung aku (juga membuat aku tersenyum. :) Luv ya all, my friends!)
Buat Coen: Kapan dikau nongol, say? Dah seminggu kau hilang ditelan bumi, cepatlah tampakkan batang hidungmu.

Udah ahhhhhh.... God Bless You All!

No comments:

Post a Comment