Friday, August 27, 2004

LeBih tAk InDaH waRna aSLinYa

Hmmm... bisa dibilang aku rada upset saat ini. Gak tau napa ya... apa cuma perasaanku doank ato emang hal ini bener-bener terjadi... (Bisakah anda-anda yang baca posting ini memberi komentar?!)
Well, aku ngerasa mulai dari kemaren temen tempat aku numpang itu sikapnya mulai beda banget terhadap aku. Kesannya cuwek bebek banget and sepertinya kehadiranku di rumahnya sudah tidak dianggap lagi. Yang jelas aku mulai ngerasa gak betah dan asing banget. I want to come back to where I belongggggggg... *sigh*
Perubahan yang aku rasain tuh drastis banget, aneh banget, 180 derajat... Rasanya seperti aku sudah tidak diterima lagi di rumahnya.
Hari ini, broadbandnya sudah jalan di rumahnya. Aku ngebantuin set up everything, termasuk kabel modem, kabel telpon dan ngejawabin pertanyaannya yang silly soal broadband.
Pas semua udah OK dan dia udah konek, dia tanya: "Kamu gak ke uni hari ini?!".
Aku jawab: "Aku gak tau, lagian ngapain aku ke uni (kalo sekarang dah ada broadband di rumahmu)?"
Dia bilang: "ya gak tau... kamu kan biasanya ke Uni tiap hari."

Kesannya koq ngusir aku dr rumahnya dan berusaha mengatakan kamu gak bole make internetku. Huhhh... Ya sudahlah, aku ngalah aja... dan di sini lah aku, di perpustakaan Uni, make internet di Uni. I felt a bit offended, but then what can I do? It's her house anyway, I'm just a guest for two months...
Semua yang kulakukan di rumahnya; bersih-bersih, ngerapiin meja tulisnya, cuci piringnya, ngerapiin dapurnya ga ada artinya buat dia kali ya...
Belon lagi kemaren, dia bikin aku bengong di luar rumah dia gara-gara dia gak menepati omongannya sendiri. Pagi-pagi, pas aku mau berangkat ke Uni, dia tanya: "boleh aku bawa kuncinya hari ini? aku bakal pergi babysit ponakanku, tapi aku bakal balik maksimum jam 2 siang, gak bakal lebih dari itu."
Ya... masa aku mo ngelarang sih? Akhirnya aku kasih ke dia kuncinya dan kita berdua berangkat barengan.
Ampir jam 4 sore, aku sampe di depan pintu gedung apartemen itu... trus aku telpon ke extensionnya, ga ada yang ngangkat. *Panic* Ternyata dia belon pulang... Dia masih bermain2 dengan ponakannya. Untung aja ada orang yg tinggal di gedung yang sama, yang masuk ke dalem. Jadi aku numpang masuk, kalo engga, aku bakal kayak orang tolol gitu nungguin di jalan.
Ya sudah nungguin di depan pintu flatnya, aku telpon hpnya. Dia bilang: "sorryyyyy... aku barusan telpon kamu tapi kamu gak ngangkat"
Ya memang aku lagi di jalan, gak denger ada telpon. Tapi masa ngasih tau kalo dia baru bakal sampe rumah jam 5 sore, telponnya jam 4 sore? Padahal kan janjinya jam 2 siang dah di rumah?! Lha apa jadinya kalo aku pulang jam 2 siang? Aku bakal kayak orang goblok gitu nungguin dia pulang 2 jam di depan pintu?! Untung suaminya pulang jam setengah 5, kalo gak... jadi apalah aku. *Sebel*
Well, sisa 3 minggu lagi! Aku bener-bener berharap 3 minggu ini akan berjalan cepat, apalagi dosenku bakal balik dari Amrik tanggal 31 Agustus besok, that means I will have more to do and forget about her attitude.
Aneh gitu lhoooo... suaminya aja sikapnya masih lebih baek dari dia, lebih generous, lebih ramah. Dianya malah kayak gitu...
Oh God, I will rather live by myself now in my own comfortable world and place.

For Ipone: Wah... pantes aja pone... film itu emang sweet banget. Wah ada orang mirip Julia Roberts? Wadow...
Yang panda itu aku juga suka pone... tapi aku suka perpaduan warna banner yang ini pone.

Tomorrow is a special day... :)
Oen-Oen: where are you?

No comments:

Post a Comment